Showing posts with label adventure. Show all posts
Showing posts with label adventure. Show all posts

July 8, 2013

Vacation Rush

Untuk kedua kalinya gw dateng ke negara gajah putih. Masih dalam bentuk gratisan dari kantor, tapi ini bedanya di personil. Kalau yang pertama ke Bangkok hanya bagian divisi gw aja, sekarang satu perusahaan. Rame dan tumpek blek dah pokoknya! yang lebih gila lagi berangkat Jumat siang pulang Minggu siang. Rombongan dibagi dua, gw kebagian rombongan kedua. Rombongan pertama berangkat subuh. Gw rasa mau bersihin airport di Bangkok dulu buat menyambut kedatangan rombongan kedua, hahaha. Kunjungan ke Bangkok kali ini, gw membawa misi terselubung. Misi gw adalah nyari kerjaan nyari toko yang jual jersey bola. Kunjungan pertama waktu itu gagal total, gw telat nanya ke guide-nya.

Jakarta-Bangkok ditempuh kurang lebih 3 jam. Lagi ngantuk-ngantuknya di pesawat dan sempet tertidur, tiba-tiba mbak-mbak pramugarinya dateng nawarin makanan. Ngantuknya bablas. Selesai makan, bukannya ngantuk malah makin seger. Mendarat di Suvarnabhumi masih 2 jam lagi, ngapain? milih-milih film di pesawat kali aja bisa ngantuk dan tidur. Eh, yang ada malah makin gak bisa tidur. Keasyikan nonton filmnya. Satu lagi, gw sering naik pesawat tapi belum pernah nyobain pipis di toilet pesawat, hehe.

rombongan kedua 86, Jenderal..!


Mendarat di Bangkok rute selanjutnya langsung makan malam dan bertemu dengan rombongan pertama. Lebih tepatnya laporan ke big boss kalau rombongan kedua telah sampai dengan selamat. Selesai makan, perut kenyang saatnya belanja belinji di Asiatique Market. Disni cuma dapet satu tas, simple dan keren. Sayang cuma beli satu, lupa seharusnya beli dua. Demi adek gw, itu tas gw jadiin oleh2 aja buat adek gw. Dari lokasi ini langsung menuju hotel, check-in. Gw gak akan ngebahas gimana akomodasinya ke tempat-tempat yang gw kunjungin, karena percuma juga. Gw kagak pake trasnportasi umum di  Bangkok..:p

Hari kedua di Bangkok adalah menuju istana raja, alias Grand Palace. Raja nya sih gak tinggal disini, semacam wisata kraton yang ada di Yogyakarta. Aturannya juga mirip-mirip seperti di kraton Yogyakarta. Harus berpakaian sopan, gak boleh pakai rok/celana pendek. Ada spot-spot dimana wisatawan gak boleh memotret. Karena Grand Palace ini merupakan heritage dan warisan Kerajaan Thailand. Jadi takut ada yang meniru atau menjiplak.

Formasi penuh..!

Setelah session foto group di atas selesai, saatnya berkeliaran foto-foto di dalam kompleks Grand Palace. Saatnya menunjukkan kemampuan dalam photography kenarsisan, hehe.

jemur gigi

mantengin sinar matahari

boleh kaa..! refleksi kaki dulu

Dari sekian spot yang gw ambil dan gak semuanya gw masukin ke blog, ada satu spot yang gw merasa dejavu dengan tempat wisata di Indonesia. Tempat wisata di daerah Semarang dan Jakarta.

Lawang Sewu apa Kota Tua nih??!

Selepas muter-muter di dalam Grand Palace, tujuan selanjutnya adalah menuju Wat Arun. Sebuah candi yang kalau kita naik ke puncaknya, seluruh kota Bangkok kelihatan. Untuk menuju kesana kudu naik perahu motor nyebrang sungai praya atau biasa dikenal dengan sebutan Chao Praya. Di Wat Arun bukan ingin lihat candinya, tapi di pinggiran komplek candinya ada tempat berbelanja souvenir dan kaos-kaos Thailand yang harganya tawar-able dan bisa transaksi menggunakan rupiah. Bahasa Indonesianya juga fasih bener.



Menuju tempat penyeberangan ke Wat Arun dari Grand Palace, gw dejavu lagi nih. Berasa di kota pendidikan Ngayogyakarta. Gak percaya?? Niih..!

Malioboro nang ndhi ya arahe?
iki mesti benteng kidhul

Tuh kan! mirip kayak di Yogyakarta tho..? hehe. Hari ketiga, gw pakai muter-muter nyari jersey di Bangkok. Secara Bangkok terkenal dengan jersey ber-KW-nya. Jam 10 pagi udah nongkrong depan tokonya, tapi belum buka juga. Muter-muter ke toko lain belum ada yang buka, hampir putus asa. Ketemu sama orang Thailand yang lagi pake jersey MU, gw tanya aja langsung dia beli di toko mana? Alhamdulillah, dikasih petunjuk.. langsung ke TKP dan memborong 3 jersey, dan semuanya titipan. wakakaka..

*selesai*


December 13, 2012

Ngayogyakarta-Prambanan-Borobudur

Oktober kemarin, gw dan istri melenggang ke Jogjakarta. Ceritanya bulan madu gitu. Tapi bulan madu ala backpacker. Biar budgetnya bisa dihemat buat bulan madu ala backpacker ke tempat lainnya.:) 

ke Jogja naik kereta malam Senja Utama, berankat tanggal 9 malam dan sampai di Stasiun Tugu jam 5 pagi. Berhubung niatnya backpacker yah boo, penginapan pun nyarinya on the spot. Momennya lagi gak pas ketika kita sampai di Jogja. Saat itu, Jogja sedang ada acara besar, yaitu pelantikan Sri Sultan Hamengkubuwono XI menjadi Gubernur Jogja oleh Presiden RI dan ditetapkannya Jogjakarta sebagai daerah istimewa.

Karena ada acara tersebut, hampir seluruh penginapan full. Untungnya, setelah hunting sekitar setengha jam. Alhamdulillah dapat peginapan di daerah Sosrowijayan, deket banget sama Malioboro. Tapi sayang, pedagang kaki lima di Malioboro sedang meliburkan diri untuk menghormati Sri Sultan yang dilantik. Kabarnya, tak ada perintah untuk tidak brjualan pada hari pelantikan Sri Sultan. Tapi, paguyuban pedagang kaki lima Malioboro berinisiatif untuk tidak berjualan dan menyaksikan liputan pelantikan Sri Sultan oleh Presiden RI.

Kebetulan banget, disamping penginapan ada tour travel. Setelah nego-nego, akhirnya didapat satu harga untuk mengantar gw dan bini ke Prambanan-Borobudur-Kaliurang dan beberapa tempat di daerah Jogja.

Sebenarnya gw agak males upload fotonya kesini. Bukan apa-apa, tapi fotonya akan nge-link ke gadget gw yang pada akhirnya akan ada double foto yang sama. Kalau gw hapus di gadget, yang disini juga bakalan hilang. tapi demi para pembaca gw yang setia, gw cantumin dah foto-fotonya..hehehe

dari atas candi Borobudur
yes, you..!
foto bareng ^_^

Selain ke Borobudur, kita sempat ke Ullen Sentalu. Daerah Kaliurang. Ternyata, tempat ini semacam museum mini gitu. Museum mengenai silsilah dan history Keraton Yogyakarta. Dari Hamengkubuwono pertama hingga yang terakhir. Serta ada beberapa sejarah mengenai anak-anak dari Keraton Yogyakarta dan beberapa peninggalan-peninggalannya. Sayang sekali, gak boleh foto-foto di temapt ini. Maklum, museum in yang mengelola swasta. Jadi sepertinya harus dijaga betul jangan sampai kecolongan baik itu gambar yang berupa foto.

Dari Ullen Sentalu, langsung meluncur ke Prambanan. Mengejar waktu sebelum loket pembelian tiket tutup. Untung saja, driver-nya canggih. Nyetirnya cepet boo.., sebelum jam 5 sore sudah sampai di Prambanan. Tepat saja, jam 5-an loket penjualan tiket masuk Prambanan sudah ditutup. Saran gw, klo ke Prambanan ambil waktu sore hari. Karena view-nya oke banget. Bisa lihat sunset. That's cool..!

welcome to Prambanan

pas banget nih gambarnya ^_^

lagi ngcek, pembangunan candi yang lain

ini dia, "gong"-nya

Seharian menjelajah 3 tempat sekaligus yang jaraknya lumayan jauh. Untung di Yogya macetnya gak begitu parah. Klo di Jakarta, mana mungkin bisa. Yang ada malahan tua di jalan.

August 14, 2012

Cek-cek ombak

Berangkat pagi dari Bangkok menuju Pattaya. Perjalanan ditempuh sekitar 3-4 jam perjalanan menggunakan bus. Namanya tour dari kantor yang menggunakan travel agency, tujuan ke Pattaya tidak semata-mata langsung ke Pattaya. Nyangkut-nyangkut dulu lah pastinya. Atau mungkin biasanya sudah masuk dalam paket perjalanan. Kali ini nyangkut dulu di kebun binatang. Seperti kebun binatang pada umumnya, yang ditampilkan adalah atraksi dari hewan yang ada di kebun binatang ini. Berhubung yang terkenal di Thailand adalah gajah putih, walaupun gw muter-muter di Thailand gak bakalan nemu ini gajah putih yang ada gajah butek, karena seringnya show di siang hari bolong.

ngelukis dulu


Habis nglihat gajah atraksi dan hewan lainnya, tujuan nyangkut selanjutnya adalah peternakan lebah penghasil madu. Disini konon kabarnya madunya terkenal sampai ke luar negeri. *yaaa..semua orang juga tahu lah, kalau madu itu terkenal,hehehe..*



salah satu ruang di peternakan lebah
Dan akhirnya sampai juga lah di Pattaya. Pantai yang terkenal sampai ke seluruh dunia ini menurut gw biasa aja. Masih bagusan Pantai Kuta di Bali atau Pantai Senggigi di Lombok. Gw gak tahu apa spot pendaratan bis gw yang gak pas atau gimana. Tapi, klo pake tour guide pastinya didaratkan di spot yang okeh doong, kan mau menjual tempat wisata.


yang mau mandi matahari, silahkan loh..



Di Pattaya yang menjual adalah kehidupan malamnya. Klo pagi sampe siang, mati suri Pattaya. Klo pun ada kegiatan, hanya bule-bule yang lagi pengen ngitemin kulit di pinggir pantai. Sisanya orang berjualan asongan dan jasa pijat. Mungkin klo di Kuta, kayak jasa kepang rambut gitu. Beranjak magrib, barulah Pattaya bergeliat dengan aktivitasnya. Club-club malam mulai beraksi, lengkap dengan pelayan wanita yang semlohai. Nah..! untuk yang ini kudu, wajib, harus, dan fadhu 'ain cek n ricek. Thailand terkenal sama ladies boy, alias waria. Waria di Thailand amit-amit. Cantiknya amit-amit dan kebangetan menurut gw. Temen gw yang cewek aja merasa minder karena cantiknya waria Thailand, bungcudh banget!

Ada pertunjukkan buat para waria ini yang hanya ada di malam hari. Nama pertunjukkannya "ALCAZAR SHOW". Aseli, yang main waria semua. Ada cowoknya, tapi kayaknya bentar lagi bakalan berubah juga. Nunggu duit dari hasil pertunjukkan ngumpul, terus baru deh operasi.. hehehe.


ALCAZAR SHOW

pertunjukkan rumah gadang
4 cowok 1 waria


Selesai pertunjukkan, para waria ini berbaris di halaman luar gedung pertunjukkan. Nah, buat para penonton yang mau foto bareng silahkan. Setelah itu dikenai charge sekitar 100baht untuk satu orang. Bebas mau foto dengan pose gimana, mau foto dengan gaya sambil pegang payudara buatannya juga boleh, tarifnya juga sama. Malam itu yang jadi most wanted dan paling laris minta foto bareng adalah waria yang mirip sama artis dari Korea. Cantiknya kelewatan..!! paraaahh..!! Sayang gw gak dapet gambarnya. Dianya laris manis difoto banyak orang.


minat? langsung ke Bangkok aja..


Selain "alcazar show", ada pertunjukkan yang hanya boleh ditonton oleh orang yang berusia 18+. Aturan tinggal aturan, ternyata ada juga bule yang bawa anaknya untuk nonton show ini. Nama pertunjukkan "Thai Girl show". Gw gak ikutan nonton, beberapa temen gw ikut nonton. Harga tiket masuknya sekitar 500-600 baht. Pertunjukkannya kurang lebih mengenai pertunjukkan alat kelamin wanita. Ada yg bisa buka tutup botol, mengeluarkan rangkaian silet, menulup balon, bahakan ada juga bisa merokok *tutup mata*. Gak cuma itu, ada juga adegan bersetubuhnya. Untung gw gak nonton, sayang banget, 150 ribu buat nonton begituan. Dosa cuy..dosaaa.. *padahal klo dibayarin mah, gw ikutan, hahaha*. Jadi klo ke Thailand, lihat cewek cantik, "cek-cek ombak" dulu ya guys.. jangan main nyemplung aja.. ntar dipatok sama uler..! huehehehe..

Besoknya, rombongan tour harus kembali ke Bangkok untuk persiapan menuju bandara dan kembali ke Jakarta. Sebelum ke bandara, ternyata ada satu tempat yang mau dikunjungin. Apa itu? mall "The Platinum". Shopping again *zzZZzz*. Gw ngikut aja deh, muter-muter di mall yang katanya barang yang dijual murah dan branded. Gw gak belanjan di mall ini, duit baht-nya udah tiris. hehehe.

foto rombongan

Hari Minggu, jam dua siang waktu Bangkok dan Jakarta, rombongan bertolak kembali ke Jakarta dan Senin disambut dengan pekerjaan -__-

July 16, 2012

Muter-muter di Thai dan sekitarnya

Ibarat rumah, mungkin blog saya ini sudah berlumut temboknya. Kotor dan berdebu. Dan akhirnya sarang setan atau tempat jin buang anak. Mungkin si jin telah berhubungan gelap dan takut ketahuan oleh orang tuanya. Jadi, anak hasil hubngan gelapnya itu dibuang. Gw kira, cuma manusia yang doyan buang anak. hehehhe.


Menyambangi negeri Thailand dan menelusuri negeri gajah putih, adalah pertama kalinya buat gw. Ini juga dapat trip-nya dari kantor. Klo dapat trip dari kantor begini, destination-nya adalah sudah dapat ditebak. Tempat belanja, mall atau market yang sering dikunjungi wisatawan. Klo sudah kayak gini, itu yang namanya kaum lelaki yang konon katanya gengsi untuk belanja-belinji. Luluh lantah. Nawarnya lebih sadis dari kaum wanita.


Pemberhentian peratama adalah Mahboonkrong atau biasa dikenal dengan nama MBK. Mall ini sudah sangat terkenal di wisatawan. Mau cari apa aja disini ada. Ini mall bukan sembarang mall. Harga barangnya masih bisa ditawar.  Tapi tidak semua barang bisa ditawar. Tapi sebagian besar, barang yang dijual bisa ditawar.

gambar ngambil dari wikipedia



Lumayan lama nih gw tawaf di mall yang satu ini. Tapi gw lupa gak bawa batu buat lempar jumrah, hahaha. Posisi MBK cukup strategis, di sebelah kirinya terdapat National Stadium. Nah, jersey-jersey KW Thailand yang banyak beredar di Indonesia. Suppliernya buka lapak di belakang national stadium. Disitu berjejer pada baris lapak kios mereka. Konon, bahan jersey KW Thailand ini paling bagus diantara bahan jersey yang beredar sekarang ini. Sayang, gw gak sempet mampir kesono. Karena gw "kejebak" di MBK, bingung cari pintu keluar. Di dekat MBK juga terdapat patun lilin yg tersohor di dunia. Madame Tussaud. Berhubng harga tiket masuknya cukup mahal, lagi pula gw sudah pernah masuk ke Madame Tussaud yang di Hong Kong *sombong..minta digampar*. Hampir 3 jam tawaf di mall MBK, akhirnya pulang juga ke hotel.


viewnya keren

Perjalanan selanjutnya adalah menuju Wat Arun. Ini merupakan objek wisata berupa kuil budha yang letaknya di tepi sungai Chao Praya. Mungkin, di Indonesia semacam Borubudur. Agak ngoyo sedikit, coba saja menaiki anak tangganya hingga ke puncak. View-nya cukup bagus. Kita bisa melihat seluruh kota Bangkok. Berhubung eike tidak mau ngoyo dan faktor U juga, jadinya eike foto-foto dibawah saja..hehehe

ready to Wat Arun

istana Raja


garasi perahu raja

nampang dulu..!

nampang lagi..!

 
Di Wat Arun, ada tempat belanja (alamaak, belanja lagi..??) yang bisa menerima mata uang rupiah. Hati-hati mas bro, biasanya hal yang seperti ini yang bisa bikin kalap belanjanya cuma gara-gara bisa menerima rupiah. Di tempat ini tawar menawar gak perlu pake bahas inggris atau kalkulator. Penjualnya jago dan fasih bahasa Indonesia. Baru masuk, pedagangnya sudah langsung teriak "murah...murah..murah. Ayo..ayo..dipilih saja". Ingat! klo nawar buka dengan setengah harga. Terus klo nawar rombongan, jangan sendiri-sendiri. Biar dapat harga lebih murah. Belanja di Wat Arun memang preeett..! banget dah! kempes langsung dompet. Better beli kaos-kaos dan souvenir di Wat Arun klo tidak sempat mampir ke Pasar Chatuchak. Pasar Chatuchak juga sangat tersohor, dimana hanya ada di Sabtu dan Minggu.

Di Thailand, istana raja dan kuil ibadah dibedakan dengan warna genting. Genting yang berwarna merah adalah istana raja, sedangkan kuil ibadah gentingnya berwarna kuning keemasan. Sepanjang sungai Chao Praya terdapat ikan patin yang menurut kepercayaan masyarakat Thailand, itu adalah jelmaan dewa. Barang siapa yang memakan akan mendapat musibah. Percaya gak percaya. Masyarakat Thailand juga sangat mengagungkan Raja mereka. Setiap gedung pemerintahan, pelayanan masayarakat, atau tempat jual beli, dipajang foto sang Raja. Thailand kini diperintah oleh Raja Rama IX, atau raja ke-9. Kabarnya, beliau saat ini sedang sakit.


Cerita berikutnya adalah menyambangi Pattaya yang tersohor sampai ke luar negeri. Tunggu kelanjutan cerita dari gw yow..hehehe

April 12, 2012

Sawateeka

"Sawateeka.." begitulah kurang lebih sapaan orang Thailand kepada para wisatawan yang baru saja menginjakkan kakinya di Suvarnabhumi, Airport. Dalam bahasa Inggris nya sama seperti "welcome" atau dalam bahasa Indonesia "keset" eh, Selamat Datang maksudnya :D

Bulan lalu gw dapet trip lagi ke luar negeri bareng kantor. Kali ini menyambangi negeri gajah putih. Sumpah men, gw nyari gajah putih kagak ade, gajahnya semua pada item. Yang ada paha paha putih, hahaha. Seperti pergi-pergi sebelumnya, selalu menggunakan penerbangan pagi biar nyampe sononya gak terlalu sore dan siangnya bisa jalan-jalan dulu sebelum check in di hotel.


nungguin burung besi


Penerbangan Jakarta-Bangkok gw pikir 1-2 jam, ternyata 3 jam aja booo.. Garing di pesawat ngapain selama itu. Walopun ada hiburannya, tapi tetep aja garing. Belum lagi harus sering-sering nutup hidung dan mulut kemudian melakukan seperti meniup, supaya kupingnya plonk!. 


Tiga jam perjalanan, duduk sambil dengerin musik, kadang bengong, kadang ngupil, kadang mangap, kadang kadang juga tidur. Tiba juga akhirnya di Suvarnabhumi Airports. Bandara Suvarnabhumi mempunyai menara kontrol tertinggi di dunia (132,2 meter) dan merupakan terminal bandara terluas ketiga di dunia (56,3 ha). Berdasarkan laporan dari Airports Council International November 2008, Bandara Suvarnabhumi adalah bandara tersibuk ke 18 sedunia, keempat seAsia dan tersibuk di Asia Tenggara dengan jumlah penumpang 36,3 juta pertahun, yang akan ditingkatkan menjadi 45 juta dalam waktu singkat. Setelah fase ekspansi lebih lanjut, termasuk dua landasan pacu tambahan, itu akan melayani lebih dari 100 juta penumpang per tahun.

touch down

 

rombongan
 
 Rada ribet juga sih di Thailand ini, disamping orang-orangnya yang susah berbahasa Inggris, hurufnya yang dipakai pun melingker-lingker kayak uler di atas pager. Hurufnya mirip aksara jawa, Ma Ga Ba Ta Nga. Nama jalan pun aneh aneh. Yang bisa backpacker ke Thailand, salut gw. :)

November 28, 2011

nge-gembel ke negara tetangga

Selalu bingung saat menulis di blog, harus memulai dengan kata dan kalimat seperti apa. Tanpa disadari, sudah diawali dengan kalimat yang segini panjangnya, hahaha.

Akhirnya, cita-cita nge-gembel gw kesampaian juga (cita-cita kok jadi gembel). Eits! tunggu dulu, ini nge-gembel bukan sembarang nge-gembel. Tapi nge-gembel ke luar negeri. Okelah, nama kerennya backpaker. Backpaker selama 4 hari ini, lumayan bisa buat refreshing sebelum masuk kerja di tempat yang baru..hehehe. Kemana gw perginya? Gak jauh jauh kok, cuma ke negara tetangga. Clue-nya adalah, negara yang selama ini selalu jadi musuh bebuyutan dan rival abadi Indonesia. Yaps! Malaysia..

Terbang dengan menggunakan airlines yang memiliki kode penerbangan JT, alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Walaupun hal biasa sering terjadi di airlines ini, apa itu? DELAAAAAYYY...!! SETENGAH JEM..!! Sepertinya, kode penerbangan sangat mempengaruhi. JT alias Jagonya Telat. Harusnya diganti dengan NT, Nyaris Telat.  Klo kata Akbar, stand up comedian asal Surabaya, "dateng tepat, pesawat telat. Dateng telat, pesawat minggat"

Dapet tiket promo dengan harga 600 rebuan PP (JKT-KL-JKT). Pasti pada ngira, gw book-nya 2 bulan sebelumnya atau beberapa bulan sebelumnya. Gw kasih tahu, gw book sebulan sebelumnya. Awalnya mau pake airlines yang selalu ngasih promo murah bahkan nol rupiah, tapi harus terbang di tahun depan. Wah, gw nya mau terbang di tahun ini. Jatuhlah pilihan ke Singa Udara. Tadinya mau liburan domestik aja ke Lombok, sekalian silaturahim ke rumah tante. Harga tiket kesononya, cuma bisa buat nelen ludah dan menganga di depan komputer. 1,5 - 1,7 juta PP (Jkt-Mtr-Jkt). Belum nyampe sono, udah bangkrut duluan. hahaha

Dapet penginepan yg lumayan murah di daerah Bukit Bintang. Hhmmm..Bukit Bintang kan daerah elit, dapet penginapan murah denan fasilitas wifi yang super duper kenceng, sesuatu banget! (ter-syahrini *tanpa jambul khatulistiwa* ). Hostelnya deket banget sama monorail station Imbi. Saking deketnya, ngesot 15 menit juga nyampe..:p Nama hostelnya Orkid Inn Pudu, waktu itu sih gw dapet 130ribu semalem dengan twin bed.

 
mendarat di KLIA

petunjuk biar gak nyasar

Di KLIA ini gw sempet nyasar nyariin bagian imigrasi. Muter muter hampir setengah jam nyariin bagian imigrasi biar bisa keluar dari KLIA tetep gak nemu. Ternyata, gw harus naik aerotrain untuk menuju bagian imigrasi dan bagian tuntutan bagasi (di Malaysia, bagasi yg gak bersalah aja dituntut apalagi orang yg salah :p ) Bagi yang biasa menggunakan Air Asia, tidak mendarat di KLIA. Mendaratnya di LCCT (low cost carier terminal). Dari KLIA gw naik bus semacam damri klo di Indonesia dengan harga 10 RM. Bisa juga naik kereta ekspress, tapi lumayan mahal harga tiketnya.

lagi serius

monorailnya datang

Pergi ke Batu Caves sekarang bisa menggunakan kereta. Cukup naik monorail menuju KL Sentral. Dari KL Sentral, beli tiket kereta ke arah Batu Caves. Jalur ini sepertinya baru, karena sebelumnya untuk menuju Batu Caves hanya menggunakan Bus.

ready to Batu Caves

Simbol Batu Caves, patung Dewi Quam Inn

tempat sembahyang orang India
Di Malaysia sama seperti Singapura, banyak orang India. Gw kesana bertepatan dengan hari besar mereka, Deepavali (red: Diwali) jadi Batu caves sangat ramai selain sama wisatwan juga sama orang India yang melakukan peribadatan. Masuk ke Batu Caves adalah free.

so sweet ^_^

Ke Malaysia gak afdhol klo gak foto bareng maskotnya. Gedung Petronas. Gedung tertinggi di Malaysia dan sempat menjadi gedung tertinggi di dunia sebelum dipatahkan oleh gedung yang dibangun di Dubai.

back to Jakarta

Setiap gw jalan ke luar negeri, gw mengambil satu pelajaran. Orang luar itu lebih cuek klo bukan urusannya. Tetapi, ketika lu minta tolong maka dia akan sangat membantu. Walopun tak jarang ada juga yang usil. Intinya, urusan lu ya urusan lu. Lu minta tolong, maka akan dibantu. Setelah itu, urusan selesai. 


Budget yg gw habiskan selama 4 hari di KL adalah, 1,7juta (makan, penginapan, transportasi, dan beberapa cindera mata)

July 10, 2011

Sampe juga di negaranya Jackie Chan

Lima hari di negara orang plus satu negara buat transit, membuat badan rasanya digebukin panda. *emang pernah digebukin menk,kok tahu? Gak pernah, gw kan berkhayal :p * Berangkat dari Jakarta dengan penerbangan pagi jam 6,yang berarti rombongan harus sudah berkumpul sebelum jam 5. Gw sampe di terminal 2D Bandara Soekarno-Hatta jam 4 pagi. Gw pikir, gw orang yang paling pagi datangnya. Ternyata gak, sudah ada sekitar 20 orang dari temen kantor gw yang sedang duduk lesehan mengenyam sarapan nasi uduk dari panitia.. *sigh! Gagal pertamax gan..!*

Oiya, sebelumnya gw mau kasih tahu klo triping ke HK-Shenzen ini dibiayai dan disponsori oleh... *suara drum* SPONSORER... :D.

Jam 5 lebih mulai boarding, masuk ke pemeriksaan imigrasi. Pagi itu lumayan ramai. Banyak yang pada liburan,baik yang group kayak gw ataupun yang sendiri (bukan kayak gw).  Hal yang gw catat, orang Indonesia itu kaya ya. Libur 4-5 hari, cabutnya ke luar negeri. Tiket pesawat ke luar negeri lebih murah dibanding tiket pesawat domestik, lagipula tiket promo ke luar negeri dari maskapai penerbangan lebih banyak dibanding tiket promo untuk penerbangan domestik. Catatan kedua, orang Indonesia demennya yang promo2..hehehe

Menggunakan maskapai SQ alias Singapore Airlines, mengharuskan transit di Singapore (disini ada bisnis tersembunyi kenapa harus transit). Jadi rutenya CKG-SING-HKG. Jakarta-Singapore kurang lebih sejaman lah, hampir sama kayak Jakarta ke Palembang. Cuma bedanya, ke Singapore melenceng ke atas dikit dari Palembang. Transit di Singapore cuma sejam, dan itu adalah waktu tempuh dari gate gw turun menuju gate selanjutnya untuk boarding kembali. Sambil nunggu antrian boarding, mata gw jelalatan nyari bule seksi komputer berinternet gratis yang khusus disediain di Changi Airport. Sekedar memberi informasi ke adek gw lewat twitter (thanks twitter) kalau gw sudah sampai di Changi. Sayang pulsa dipake buat sms, ada gratisan kenapa gak, ya tho? Hehehe. Catatan ketiga, demenya yang gratis-gratis. :p

Jam setengah 10 waktu SING, pesawat take off ke Hong Kong. Lama penerbangan sekitar 3,5 jam. Untung saja ada pelem di pesawatnya. Jadi gak dead style selama penerbangan hehehe.. Sejam pertama duduk sambil nonton pelem lumayan enak. 1 jam selanjutnya bosen. 15 menit selanjutnya penuh dengan passangers announcement, akibatnya si pelem mandeg sampe pengumuman berhenti. 15 selanjutnya turbulence dahsyat. Cuaca sekitar Hong Kong International Airport sedang hujan lebat. Keyboardist Keris Patih (red:badai) sering menyambangi Hong Kong dengan mengamuk :p

Setengah 2 siang waktu Hong Kong gw berhasil check in via foursquare di Hong Kong International Airport. Salah satu bandara tercanggih dan tersibuk di dunia. Bandara yang dibangun diatas laut dengan menggabungkan dua pulau, menggantikan bandara sebelumnya yaitu Kai Tak, International Airport.

 Hong Kong, International Airport.

November 11, 2010

Second and Third days in Singapore


Sebelum kalian pada muntah membaca blog gw yang isinya cerita gw di Singapore. Baiklah, ini adalah posting dan cerita terakhir untuk Singapore..:)

Hari kedua di Singapore, dihabiskan hampir di USS alias Universal Studio Singapore. Katanya, Universal Studio ini adalah wahana paling wah..! dan kabarnya cuma ada 3 di dunia (maaf kalo salah info..hehe), yaitu di Amerika, Jepang, dan Singapore (yg paling deket sama Indonesia). Gak usah panjang lebar deh gw ceritain dengan tulisan, cukup jepretan gw aja yang bericara *ceilah..! hehehe. Cekibrooottt..!!

                                           Modelnya Universal Studio Singapore *ngarep.com


                                            Diapit cewek cantik begini, betah deh gw..hehehe


                                                        Jack Sparrow nyangkut di jangkar

 Cool banget kan gaya gw,hehehe

 Gw akhiri di sini

Hari ketiga merupakan hari terakhir gw berada di Singapore. Berhubung flight jam 5 sore dari Changi Airport dan check out dari hotel menuju bandara jam 2 siang. Gw sama temen gw, memanfaatkan waktu yang terbatas untuk menjamah Singapore dengan Mass Rapid Transportation atau lebih trend dikenal dengan MRT.

Tujuan pertama kita adalah daerah Little India. Kasarannya ini daerah kawasan orang-orang yang klo ngomong goyang-goyang kepala. Kampungnye orang-orang India gitu dah..! Sayang gw cuma tahunya bahasa india rempah-rempah, yaitu Tumbar Miri Jahe.. (wkwkwkwk...). Cukup naik sekali dari station MRT Fare Park untuk menuju Little India.


 Nampang dulu,sebelum naik MRT


Di dalam pasarnye orang India

Kebetulan waktu gw ke sana, orang India lagi merayakan hari Dhevallphi, tauk dah hari apaan itu. Katanya seh hari besarnya orang India gitu lah..

Dari Little India, kita lanjut ke Orchad Road (ke sono lagi? Yoi donk..hehe). Kita ke Orchad Road Cuma mau makan siang di rumah makan khas Indonesia, yang ada di Food Court Lucky Plaza. Gw pesen nasi pecel, tadinya mau pesen sate madura (Ya Allah, jauh-jauh ke Singapore malah makan nasi pecel..! ampun DiJe..) Tapi mesti nunggu 15 menitan. Gw seh sanggup nunggu, tp ini perut gw udah konser dari lagu keroncong sampe lagu jazz, rock, pop, bahkan sempat ngibing lho.. hahahaha..


Selesai makan, perut kenyang dan tak ada konser lagi. Saatnya foto session dengan icon Orchad Road. Apa itu??? Cekibrooooottt..!!


Bagi infonya donk gan..

Gara-gara foto session inilah, gw dan ketiga temen gw ditinggal sama rombongan dari hotel untuk menuju bandara. Inilah yang bikin gw kagum akan Singapore. Adanya MRT, semua jadi mudah untuk menuju Changi Airport. Walopun, kita dalam gelisah (geli-geli basah,hehehe) kita semua tetap tenang. Ini adalah fisrt experience for us using MRT to Changi airport.

Membaca peta kecemasan (in Indonesia is Peta DARURAT)

Coba nunjuknya yang bener yaa,, saya mulai cemas neh..

Stasiun Manggarai masih jauh euy..

Seelah menempuh perjalanan yang mencemaskan dan menegangkan. Kita berempat pun sampai di Bandara Changi. Oiya, tiket MRT bisa di refund juga lho klo ternyata setelah dianalisis masih ada sisa duitnya. Inilah kerennya MRT, self service. Beli tiket dan mengembalikan tiket semua dilakukan secara mandiri tanpa bantuan petugas tiket macam KRL Jabodetabek. Gak pake dibolongin pula tiketnya..hehehe.

Pas gw mau refund tiket, ternyata ditolak. Deposit atau dana yang ada di dalam tiket udah nol. Apa boleh buat, dibawa balik deh ke Indonesia..hehehe. Luamayan buat kenang-kenangan.

Macam begini tiket MRT

Sambil menunggu flight, ada yang memaksa kita berempat untuk jadi bergaya seperti model dengan produk andalan mereka yaitu air minum.

Silahkan diminum loh.. gratis..! hehe

Bandara pun tak kalah dijadikan ajang foto session, dan ternyata gw ada bakat juga..hahaha
AJIIIIIIIIIBBBB....!!! cakep bener gw!

Setiap tempat gw jadikan obyek untuk foto gw, mau dibilang udik kek! Kampungan kek! Ndheso kek! Tekek kek! Bodo amat.. kapan lagi ke luar negeri gretongan macam gini..hehehe



Waiting to flight with my friends

Hingga akhirnya, ditutup dengan senja menyapa saat pesawat mengudara yang entah berada di ketinggian berapa kaki.

 Have a nice flight..:)


See you in Europe ya guys… (amin ya Allah….)

Nama Dagangan