February 26, 2014

Gak Semudah Itu..

Gw gak ngerti dari dulu sampe sekarang, bermain bola itu susah banget. Waktu gw masih umur belasan (ketahuan deh! sekarang gw udah berumur), namanya main sepak bola itu susah banget. Bukan susah permainannya, tapi susah nyari lapangan kosong buat main sepak bola. Ada lapangan kosong hanya bertahan beberapa tahun hingga akhirnya berdiri tegak bangunan.


Naluri gw buat bermain sepak bola sangat besar, bahkan sempat bercita-cita menjadi pemain sepak bola professional. Untuk mewujudkan cita-cita itu, gw ikut Sekola Sepak Bola (SBB) yang tentunya tanpa sepengetahuan bokap gw. Karena bokap pengennya gw ikut les bimbel. Kenapa gak semuanya gw ikut? Gak bisa, jadwal latihan sepak bola selalu bentrok dengan jadwal bimbel. Pada akhirnya gw harus memilih, lagi-lagi tanpa sepengetahuan bokap gw. Ijin pergi bimbel, tapi isi tas perlengkapan latihan sepak bola. Pergi naik sepeda, bimbel belok kanan, latihan sepak bola belok kiri. Dan lo tahu kemana sepeda gw kayuh. hehehe.


Rasanya, kalau sehari tidak main sepak bola ada separuh jiwa gw yang hilang. Oke! mungkin terdengar lebay tapi itu kenyataannya. Biasanya gw main sepak bola waktu masih SD-SMA sore hari. Pulang pas magrib, sampe rumah udah di-plototin sama bokap.. :))


Sepatu bola gw hanya menikmati kurang dari 3 pertandingan resmi. Sampai pada akhirnya pensiun, sepatu bola gw hanya penghias manis rak sepatu di rumah. Dulu main sepak bola sangat murah, cukup beli bola yang terbuat dari plastik, ada lapanga kosong, tinggal main. Seiringnya waktu, lapangan kosong berubah jadi komplek perumahan. Semakin susah nya cari lapangan kosong, beralihlah gw sepak bola dalam ruangan atau yang trend dikenal dengan nama futsal. Ada kocek yang harus dikeluarkan karena ada biaya sewa lapangan. Futsal hanya dimainkan 10 orang, lebih sedikit dari sepak bola lapangan gede.


Bermain futsal bukan tanpa kendala. Mungkin kalau kendala biaya bisa patungan dengan yang lainnya. Bahkan biaya ini selalu dikesampingkan karena, bermain futsal butuh sewa lapangan. Kendala yang paling besar adalah jumlah pemain. Loh kok jumlah pemain, kan jumlah pemainnya lebih sedikit dari sepak bola lapangan gede? Iya memang benar, jumlah peman futsal lebih sedikit dari jumlah pemain sepak bola. Tapi, ngumpulin orang buat bermain futsal lebih sulit dibandingkan ngumpulin orang untuk bikin boy band.


Cowok dikumpulin 5 orang, zap! langsung jadi boy band.
Cowok dikumpulin 5 orang buat main futsal, zap! ilang semua.


Jadi, menurut gw lebih mudah ngajakin cowok jadi boy band dibanding ngajakin main futsal.