September 2, 2010

Rejeki Sudah Ada Yang Ngatur

Before posting, i just wanna say "WELCOME SEPTEMBER" This posting is first time in this month..(bener kagak ye structure-nya..hehe)

Gw sedikit mau bercerita tentang kejadian yang bikin gw gondog, mangkel, bete, dan esmosi tingkat tinggi. Sebenarnya kejadian ini udah lama terjadi dan fenomenanya sampai sekarang masih terjadi. Ini tentang idealis, relaistis dan logisnya dalam kehidupan.

Jujur aja, gw sebagai lulusan pertanian khususnya Teknik Pertanian sering diremehkan setelah lulus. Apalagi gw lulusan IPB yang kepanjangan dalam bentuk plesetan banyak banget. Dari Institut Pesantren Bogor, Institut Pembesaran Betis (karena luasnya yg Masya Allah), sampai Institut Perbankan Bogor (karena lulusanya banyak yg kerja di Bank).

Gak bisa dipungkiri, lulusan IPB emang banyak bener yang kerja di Bank. Dari bank pemerintah sampai bank swasta. Dari bank ecek-ecek sampai bank yang bonafid. Gw juga gak munafik, gw pernah melamar di salah satu bank. Hasilnya? Gak mengecewakan. Dua bank syariah bertaraf bonafid menerima saya, tapi sayang tidak mencapai kesepakatan dalam soal salary gaji yang ditawarkan ngehe. Lalu selang berapa lama, satu bank swasta bertaraf nyaris bonafid lah kembali menerima saya. Dan ini rasanya gw puas banget. Pertama, gw menyingkirkan sekian ribu pelamar. Kedua, waktu diinterview gw bikin salah satu pejabat tingginya terdiam dengan jawaban gw songong mode on. Endingnya, gw yang menolak dengan sangat menyesal karena gw udah ketrima di salah satu media agency.

Sampai suatu hari,kejadian ngehe terjadi. Waktu sedang menemani teman yang ambil sampel penelitian di daerah Sukabumi, gw ketemu sama orang si bapak ngehe yang ngakunya lulusan ekonomi. Dan perbincangan pun dimulai langsung ke topiknya aja ya booo...

Bapak Ngehe(BN): Mas kan kuliah di IPB ya, kenapa seh lulusan IPB banyak yg kerjanya di Bank?          
                              
gw: (dengan rada sinis) emang kenapa gitu Pak?

BN: kenapa gak kerja di bidangnya, di pertanian. Kan kalo di bank gak nyambung sama yg dipelajari di pertanian.

gw: (dalam hati, songong neh orang. pertanian yg dia tahu cuma sawah doank pasti) terus Pak,klo gak nyambung gak boleh kerja di bank ya?

BN: seharusnya kan bekerja di bidang pertanian.Membangun pertanian Indonesia. Saya saja keluar dari       kerjaan saya dan sekarang wirausaha di bidang pertanian. Klo gak alumni pertanian, siapa lagi yang mau       memajukan pertanian Indonesia. Masak harus nunggu orang seperti saya yang gak ngerti tentang pertanian. Sekarang mas kerja dimana?

gw: di bank Pak. Tapi bagian foundation.

BN: tuh kan! Mas sendiri aja kerja di bank (dengan tampang tengil)

gw: (dengan semangat 45 dan siap sedia bambu runcing,gw toyor tuh si bapak) Begini ya Pak. Bapak gak      bisa seenaknya nyalahin lulusan pertanian yang kerja di bank. Apalagi IPB yg emang terkenal banget dengan luusanya kerja di bank.Ini juga jadi PR buat IPB. Sebelum bapak menyalahkan sarjana pertanian,ada baiknya bapak tengok lowongan perbankan yang terpajang di koran. Di situ disebutkan "menerima segala jurusan". klo gitu gak salah donk sarjana pertanian ikut melamar. Toh jurusan pertanian juga terakreditasi. Kemudian, bapak tanyakan juga ke pihak bank-nya. kenapa menerima sarjana pertanian yang jelas-jelas gak nyambung tentang perbankan (menurut lu bapak ngehe). Udah tahu pertanian, masih diterima juga sama pihak bank-nya.

BN: (mukanya seperti nahan berak yang sudah menahun)

gw: Jaman sekarang ya Pak, nyari kerja udah susah, hidup juga susah. Ada rejeki jangan ditolak.

BN: (dengan muka seperti siap disembelih si bapak manggut-manggut)

Gw disini gak berusaha memprovokasi jurusan non-pertanian. Gw cuma mau berbagi, kalo gak selamanya pertanian itu berhubungan dengan sawah, tanah, lumpur, becek, cangkul, dan kotor. Pertanian itu luas dan semua jurusan itu pasti terbaik. Gak ada jurusan yang gak bagus.

Bukankah rejeki setiap manusia di bawah kolong langit ini sudah ada yang ngatur dan sudah ada porsinya masing-,masing? Burung yang gak sekolah aja bisa hidup dan cari makan.

Cheers..^_^

6 comments:

Gaphe said...

oh gitu ya -manggut manggut tersadar kenapa ekonomi indonesia gak cepat membaik-
hahahaha.. bcanda Di..
tapi bener koq elo bilang, saya aja dari jurusan biologi.. tapi kerjaan saya sekarang gak nyambung sama sekali ama materi kuliah dulu. ya kalo rejekinya memang dari situ, kenapa harus ditolak?..

Adi Budi Yulianto said...

wahaha,siaul lu Phe!

kata orang timur tengah kamfret..! hahaha

kenapa ekonomi gak membaik dan kenapa kita udah susah buat swasembada beras..hehehe

nah,tuh lu juga ngalaminya.pantesan plasma nutfah di Indonesia belum bertambah.yg ahli biologi kerjaanya travelling mulu..hahaha,becanda juga Phe..:p

ReBorn said...

kalian ini sama-sama ngehe. gw doang yang pas dikerjaannya. buahahaha... ngomong apa c gw, padahal sama-sama ga nyambung.

semua pasti punya idealisme di dirinya untuk melakukan yang terbaik bagi negara. tapi ya, mo gimana lagi, kadang kebutuhan hidup tidak bisa menyesuaikan diri dengan idealisme kita. jadi ya, menurut gw orang yang bekerja tidak sesuai dibidangnya harusnya lebih dikasi jempol karena sudah mengalahkan idealismenya. ketika kebutuhan hidup itu sudah terpenuhi,gw yakin,pasti ada jalan untuk meneruskan idealisme itu.

semangat lay...!
:)

auliadriani said...

Bener, bener, rezeki mang dah ada yg mengatur... elu masih mending, Di... Coba tuw di gedung kura2, banyak yg ijazah kuliahnya palsu kerjanya bobo siang tapi kaya tujuh turunan... wekekeke

pulsa elektrik said...

mantap pencerahannya wkwkwk. biar adem panas tu bapak...
eh..ada baiknya juga mengembangkan pertanian didaerahmu magetan... (BN mode on)

Adi Budi Yulianto said...

@pulsa elektrik: *meruncingkan bambu mode on* *siapkan traktor roda empat, untuk menggilas* hahahaha